Sebastian Vettel mengulangi kesalahan yang sama tahun 2017

Musim lalu, Sebastian Vettel dan Ferrari muncul sebagai ancaman asli musim-lama pertama untuk dominasi Lewis Hamilton & Mercedes di era hibrida berkat aturan desain baru. Juara dunia empat kali Jerman itu akan mengimbangi saingannya dari Inggris sampai setelah liburan musim panas – ketika sejumlah pensiun dan masalah lain memungkinkan Hamilton untuk maju dan bergabung dengan Vettel sebagai juara waktu empat kali lipat.

Salah satu kritik yang dimiliki adalah pemain berusia 30 tahun itu terlalu emosional dan impulsif saat balapan, yang menyebabkan kesalahan seperti kecelakaan di awal GP Singapura, sedangkan Lewis lebih tenang. Itu adalah sesuatu yang diharapkan oleh Ferrari untuk ditangani oleh Vettel agar kembali lebih kuat pada tahun 2018 dan pada awal tahun tampaknya kasusnya seperti yang tampak seperti robot ketika ia memenangkan dua balapan pertama.

Sejak itu, banyak hal berubah dengan lebih banyak kesalahan pada saat-saat kunci yang mengakibatkan Hamilton menjadi penerima manfaat utama. Di Baku, perlombaan Seb memimpin mayoritas, ia akan mengunci berusaha melewati Valtteri Bottas di Safety Car restart, jatuh ke urutan keempat dengan Lewis menang. Kemudian di Paul Ricard pekan terakhir ini, sekali lagi itu adalah Finn yang terlibat ketika pasangan melakukan kontak di tikungan pertama, menjatuhkan keduanya di bawah lapangan.

Sebastian Vettel mengulangi kesalahan yang sama tahun 2017
Vettel menerima kesalahan karena menyebabkan tabrakan tetapi telah bekerja keras untuk menutup celah kembali ke Hamilton, dan memang memimpin dengan satu poin menuju Prancis, sekarang dia memiliki semuanya untuk dilakukan lagi dengan defisit 14 poin menuju Austria akhir pekan ini .

Meskipun apa yang terjadi bukanlah sesuatu yang berlebihan dalam hal pengemudi Ferrari yang mendorong terlalu keras, itu hanyalah situasi lain yang tampaknya tidak pernah dialami Hamilton dan itulah yang terus memberinya keuntungan selama satu musim penuh.