Nicklas Bendtner dijatuhi hukuman 50 hari penjara karena meninju sopir taksi

Nicklas Bendtner dijatuhi hukuman 50 hari penjara karena meninju sopir taksi

Mantan striker Arsenal akan mengajukan banding atas keputusan tersebut. Nicklas Bendtner telah dijatuhi hukuman 50 hari penjara karena serangan kekerasan terhadap seorang sopir taksi di negara asalnya, Denmark.

Muncul di pengadilan di Kopenhagen pada hari Jumat, permain 30 tahun tersebut terlibat dalam pertengkaran larut malam pada 9 September, diduga atas Bendtner dan pacarnya mencoba meninggalkan taksi tanpa membayar tarif 5 poundsterling setelah mereka menjadi tidak senang dengan sopir arah.Sopir taksi menderita rahang yang patah setelah melempar sebuah benda ke arah pasangan itu, yang mana dia telah didenda dan dibebaskan.

Bendtner mengklaim dia bertindak membela diri dan membantah tuduhan itu, sebelum menyerahkan hukuman penjara dan 11.300 kroner (£ 1330) denda. “Saya menjawab membela diri,” kata pemain sepak bola di pengadilan. “Saya terkejut dengan itu, tapi saya memukul kepalanya dengan tangan saya.Kupikir pengemudinya akan menyakitiku. Ketika kami saling berhadapan, kami mengangkat lengan kami pada saat yang bersamaan, dan aku memukulnya lebih dulu.

Bendtner mengkonfirmasi segera setelah sidang bahwa dia akan mengajukan banding atas hukuman itu, setelah secara terbuka memintamaaf pada hari-hari setelah insiden itu.Berita itu telah mendorong Asosiasi Sepakbola Denmark (DBU) untuk mempertimbangkan masa depan striker itu dengan direktur sepakbola Peter Moller yang menyatakan bahwa panggilan itu diserahkan kepada bos tim nasional Age Hareide.

Namun, masa depan Bendtner di klub Norwegia Rosenborg tetap aman, seperti yang dikatakan manajer umum Tove Moe Dyrhaug setelah putusan diumumkan.Menandatangani pakaian Trondheim pada tahun 2016, ia memiliki status kultus untuk usahanya dalam sepak bola Inggris dengan Arsenal, Birmingham, dan yang terakhir Nottingham Forest.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *